MUI : ormas dilarang anarkis tertibkan tempat hiburan

Senin, 8 Juli 2013 16:54 WIB
1.357 Views
MUI : ormas dilarang anarkis tertibkan tempat hiburan
MUI (ANTARA News)
Palembang (ANTARA News) - Ketua Majelis Ulama Indonesia Palembang, Saim Marhadan mengatakan ormas dilarang bertindak anarkis dalam menertibkan tempat hiburan selama ramadhan.

"Serahkan saja penertiban tempat hiburan kepada aparat berwenang, ormas diimbau tidak ikut-ikutan apalagi bertindak anarkis "sweeping" aktivitas masyarakat yang dinilai menodai ramadhan," katanya, di Palembang, Senin.

Menurut dia, kalau memang Ormas menemukan aktivitas hiburan malam ketika ramadhan diimbau untuk melapor ke kepolisian dan Satpol PP setempat.

Karena yang berhak menindak lanjuti temuan tersebut adalah kepolisian dan aparat terkait lainnya.

Ia mengatakan, Ormas hanya diperbolehkan mengingatkan dan membantu menyadarkan masyarakat yang masih beraktivitas di tempat hiburan.

Hal itu, sebagai upaya menjaga ketertiban dan kenyamanan umat muslim yang sedang menjalan ibadah ramadhan baik berpuasa maupun tarawih.

Sementara Pemkot Palembang melalui surat edaran yang didatangani wali kota setempat melarang tempat hiburan, seperti kafe dan karaoke beroperasi selama ramadhan.

Kasat Pol PP Palembang, Aris Saputra mengatakan pihaknya melarang aktivitas hiburan mulai sehari sebelum puasa dan dua hari pasca lebaran.

Penertiban dilakukan secara intensif dengan memastikan tidak ada yang beroperasi sesuai dengan surat edaran, katanya. (*)

Editor: B Kunto Wibisono

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Berita Lainnya
Komentar
Wali Kota Tangerang, Arief R Wismansyah, mengatakan, zakat yang menjadi salah satu kewajiban umat Islam secara sosial dan ekonomi dapat dimaknai sebagai sunatullah yang mampu ...
Arus mudik di Pelabuhan Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, makin padat dan diprediksi akan terus meningkat hingga menjelang hari raya Idul Fitri 1537 ...
Pengelola kafe dan restoran di Palembang, Sumatera Selatan menawarkan paket berbuka puasa bersama bagi warga kota setempat untuk tetap mempertahankan pendapatan akibat menurunnya ...
Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Pos dan Logistik Indonesia (Asperindo) Jawa Tengah menyatakan pengiriman barang ke luar negeri meningkat antara 20 dan 30 persen. ...
Wali Kota Tangerang, Arief R Wismansyah, mengatakan, zakat yang menjadi salah satu kewajiban umat Islam secara sosial dan ekonomi dapat dimaknai sebagai sunatullah yang mampu ...