Pekerja terdampak COVID-19 rayakan Lebaran di balai Kemensos

COVID-19 Task Force chief performs Eid prayers at BNPB Building
Anna Silvia (kanan), salah satu pekerja formal terdampak COVID-19 yang harus tinggal di Balai Rehabilitasi Sosial Mulya Jaya karena kehilangan penghasilan, ketika ditemui di Jakarta, Rabu (20/5/2020) ANTARA/Prisca Triferna/am.
Jakarta (ANTARA) - Puluhan pekerja terdampak COVID-19 akan merayakan Hari Raya Idul Fitri di Balai Rehabilitasi Sosial Watunas Mulya Jaya, milik Kementerian Sosial (Kemensos), karena sudah tidak memiliki penghasilan dan tempat tinggal, termasuk Anna Silvia.

"Sebenarnya tidak terpikirkan akan merayakan di sini, tapi saya rasa di mana saja sama, cuman yang saya sayangkan biasanya kami shalat di masjid ramai-ramai, ternyata dengan pandemi seperti ini kami benar-benar di rumah," kata Silvia saat ditemui di Mulya Jaya, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Rabu.

Dia tidak menyangka akan merayakan Idul Fitri berada di balai rehabilitasi sosial tahun ini, tapi ternyata pandemi terjadi, perusahaan tempat dia bekerja memutuskan untuk merumahkan karyawan dan usaha kecil memproduksi alat kesehatan yang dia rintis bersama kawan harus berhenti karena minimnya modal.

Dampak pandemi berpengaruh pada keuangannya, dia tidak mampu membayar sewa rumah dan tidak bisa pula kembali ke kampung halamannya di Jawa Barat karena larangan mudik dan ketakutan akan menularkan keluarganya yang berada di sana.

Akhirnya ibu satu anak itu memutuskan untuk bertahan di Jakarta dan mencari bantuan ke Dinas Sosial DKI Jakarta yang kemudian merujuknya ke Mulya Jaya yang ditunjuk menjadi tempat penampungan sementara bagi orang-orang terdampak COVID-19.

Melihat kenyataan tersebut, Kepala Balai Rehabilitasi Sosial Watunas Mulya Jaya, Juena Sitepu, mengatakan mereka akan melangsungkan acara untuk merayakan Idul Fitri bagi mereka yang harus mencari penampungan tersebut.

"Setelah shalat, kami akan mengadakan makan siang bersama di aula. Nanti di sana mereka bisa bernyanyi, biar mereka bebas berekspresi," kata Juena.

Saat ini, Mulya Jaya tengah menampung 51 orang yang kehilangan tempat tinggal karena pandemi. Rinciannya adalah 10 pekerja formal yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK), 30 pekerja informal yang tidak lagi memiliki penghasilan tetap dan 11 orang telantar dan kehilangan penghasilan.

Balai itu juga sebelumnya menampung 108 tenaga kerja Indonesia yang dideportasi dari Malaysia, Mereka sudah dipulangkan pada 17 April lalu.

KPU Sultra siapkan bilik khusus pemilih terpapar COVID-19

Pewarta:
Editor: Masuki M. Astro
Copyright © ANTARA 2020