Sejumlah porter di Bandara Jambi beralih jualan kue

Foreign envoys wish Indonesian Muslims a happy, peaceful Eid al-Fitr
Sejumlah pemberi jasa pengkutan barang bawaan penumpang pesawat atau "porter" di Bandara Sulthan Thaha Jambi memilih beralih usaha berjualan kue dan makanan snack pada musim larangan mudik. ANTARA/HO/Tuyani.
Jambi (ANTARA) - Sejumlah porter di Bandara Sulthan Thaha Jambi memilih beralih usaha berjualan kue dan makanan ringan pada liburan Lebaran ini.

"Mau nggak mau harus cari jalan keluarnya, kami harus makan. Makanya saya milih jualan kue dan snack saja,” kata salah seorang porter Bandara Jambi MIrzan Pratama di Jambi, Senin.

Saat ini untuk mendapatkan penghasilan lain, Mirzan harus memutar otak. Dirinya memilih berjualan kue lebaran di saat tidak lagi bisa berharap dari jasa porter bandara.

Mirzan Pratama salah satu porter di Bandara Sultan Thaha Jambi karena ada kebijakan pelarangan mudik ini mengakibatkan dirinya beserta rekan seprofesi kehilangan mata pencahariannya dari jasa angkut barang.

Para porter terdampak langsung akibat kebijakan pelarangan mudik di tahun ini yang mengakibatkan mereka tidak memiliki penghasilan menjelang Hari Raya Idul Fitri 1442 H.

“Pendapatan di bandara nihil, tidak ada penerbangan. Kalau adapun 1 kali penerbangan itu tidak bisa membantu juga,” terangnya.

Padahal dikatakan Mirzan, momen mudik lebaran adalah momen yang kerap ditunggu-tunggu oleh dirinya dan teman-teman. Sebab pada momen mudik terkadang ada saja penumpang yang memberikan THR kepada porter ini.

“Terkadang ada penumpang yang kasih kami THR. Tapi sudah dua tahun ini tidak ada,” ujarnya.

Untuk biaya jasa porter di Bandara Sultan Thaha Jambi saat ini sebesar Rp 10 ribu per koli.

Lebih lanjut ia mengatakan, tidak saja dirinya yang beralih profesi sementara waktu dengan berjualan. Beberapa rekan sesama porter juga memilih berjualan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan kebutuhan lebaran.

"Untuk kami yang masih usia produktif mungkin bisa cari jalan lain. Saya nggak tahu teman-teman porter yang usianya sudah tua bagaimana dia mencukupi kebutuhannya sekarang,” katanya mengungkap nasib 'porter senior' di bandara itu.

Sementara itu Bandara Sulthan Thaha Jambi tetap beroperasi dan beraktifitas seperti biasa kendati tidak setiap hari ada penerbangan ke bandara itu pada musim larangan mudik 6-17 Mei 2021.

"Bandara tetap beroperasi seperti biasa, karyawan masuk kerja dan aktifitas pekerjaan disesuaikan. Selama larangan mudik,  tetap ada penerbangan ke Jambi. Beberapa hari ini ada pesawat yang beroperasi dan kami layani," kata EGM PT Angkasa II Bandara Jambi Indra Gunawan.

Maskapai yang tetap terbang melayani angkutan penumpang dan kargo adalah Garuda yang tetap melayani Jakarta-Jambi pada 7, 10 dan 12 Mei 2021. Selain itu juga ada Susi Air yang melayani Jambi-Dabo Singkep.
 

Pelarangan mudik selesai, Bandara Malikussaleh dipadati penumpang

Pewarta:
Editor: Adi Lazuardi
Copyright © ANTARA 2021