counter

Pemprov DKI jaga stabilitas harga dan stok pangan jelang Ramadhan 2024

Pemprov DKI jaga stabilitas harga dan stok pangan jelang Ramadhan 2024
Penjabat Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono meninjau kegiatan sembako murah di Kelurahan Gunung Sahari Utara, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Senin (22/1/2024). ANTARA/HO-Pemprov DKI Jakarta/am.
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berkomitmen menjaga stabilitas harga dan stok pangan sepanjang tahun 2024, khususnya saat permintaan warga meningkat menjelang Ramadhan 1445 Hijriah.
 
Terkait tersebut, Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono kembali meninjau kegiatan sembako murah di Kelurahan Gunung Sahari Utara, Sawah Besar, Jakarta Pusat, pada Senin.
 
"Ini merupakan lokasi ketiga sembako murah sejak awal tahun. Semoga antusiasme warga semakin tinggi, karena kegiatan ini turut melibatkan sektor swasta untuk menambah variasi bahan pangan," kata Heru.

Harapannya, fluktuasi harga di pasar relatif stabil. "Makanya kegiatan terus kita gencarkan," kata Heru usai meninjau sembako murah di Kelurahan Gunung Sahari Utara, Sawah Besar, Jakarta Pusat.
 
Heru menyebutkan, kegiatan ini selain dapat mengendalikan harga sembako, juga dapat menjangkau lebih banyak warga untuk merasakan manfaatnya ke depan.

Baca juga: Legislator minta DKI prioritaskan sembako murah bagi warga miskin
 
Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta Suharini Eliawati
menjelaskan, fluktuasi harga di DKI Jakarta sudah menunjukkan tren yang positif. Sejak minggu pertama 2024, tercatat penurunan harga terjadi pada produk hortikultura seperti cabai.
 
Menurut Suharini, daerah produsen cabai saat ini sudah mulai panen. Lalu, berbagai produk pabrikan juga masih terpantau aman terkendali dari segi harga maupun pasokan.
 
Hal ini karena masyarakat sudah mendapatkan harga yang diinginkan. Seperti minyak goreng dua liter, warga cukup membayar Rp15 ribu.

"Lalu beras empat kilogram cukup dengan Rp50 ribu rupiah. Sehingga fluktuasi harganya relatif terkendali," ujar Suharini.

Baca juga: Pemprov DKI Jakarta gelar sembako murah di Duren Sawit
 
Selain itu, Suharini mengatakan bahwa Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mempunyai target untuk terus menjaga fluktuasi harga sepanjang tahun. Pada momen tertentu saat permintaan warga naik, seperti saat hari besar keagamaan, stok produk dipastikan aman dan harga terkendali.
 
"Jelang Ramadhan dan Lebaran, banyak warga yang menyampaikan aspirasi untuk menambah produk, seperti daging sapi, ayam dan telur. Itu tadi arahan Pj Gubernur, sehingga menjelang Ramadan akan kita kerjakan (menambah stok)," katanya.

Diharapkan dengan banyaknya komoditas, seluruh harga sembako di DKI Jakarta semakin stabil.
 
Adapun program sembako murah ini merupakan inisiasi Dinas KPKP DKI Jakarta yang bersinergi dengan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dan sektor swasta. Produk yang dijual murah kepada masyarakat terbagi dalam bentuk paket dan satuan.

Baca juga: DKI panen cabai dan luncurkan pangan murah jelang akhir tahun
 
Paket dengan harga Rp100 ribu masyarakat bisa mendapatkan lima kilogram beras, satu liter minyak goreng, satu kilogram gula pasir, serta dua kilogram tepung terigu. 

Untuk harga eceran atau satuan, empat kilogram beras seharga Rp50 ribu, satu kilogram gula pasir seharga Rp15 ribu dan dua liter minyak goreng seharga Rp25 ribu.
 
Dinas KPKP DKI Jakarta menyiapkan program pasar murah di 44 kecamatan pada 2024 sebagai tindak lanjut arahan Kementerian Dalam Negeri RI. "Angka 44 kecamatan itu target, bisa saja kami perluas," katanya.
 
Program pasar murah ditujukan untuk menjaga stabilitas harga pangan pada 2024. Selain itu, pasar sembako murah ini juga menjadi tindak lanjut dari arahan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) agar Pemprov DKI dapat mengendalikan inflasi.
Pewarta:
Editor: Sri Muryono
Copyright © ANTARA 2024

PJ Heru sebut TPS3R komitmen Pemprov DKI kelola sampah sejak dini