Idul Fitri momentum perkuat persatuan bangsa

Kamis, 7 Juli 2016 14:49 WIB
Idul Fitri momentum perkuat persatuan bangsa
Solat Id Pelabuhan Sunda Kelapa. Warga melaksanakan salat Id di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Rabu (6/7/2016). Umat Islam melaksanakan salat Id untuk merayakan Idul Fitri 1437 Hijriah yang telah ditetapkan pemerintah jatuh pada Rabu (6/7/2016). (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A) ()
Medan (ANTARA News) - Akademisi dari Universitas Islam Negeri (UIN) Sumatera Utara Dr Ansari Yamamah berpendapat perayaan hari raya Idul Fitri merupakan momentum untuk memperkuat silaturahim dan persatuan bangsa yang diawali dari sikap saling menghargai dan saling menghormati.

"Meski milik umat Islam, tetapi Idul Fitri bisa memberikan makna lebih luas dalam kehidupan berbangsa," kata pengamat sosial dari UIN Sumatera Utara itu di Medan, Kamis

Menurut Ansari, momentum penguatan silaturahim dan persatuan bangsa tersebut diawali dari pelaksanaan ibadah puasa selama bulan suci Ramadhan.

Dalam pelaksanaan ibadah puasa tersebut, umat Islam bukan hanya dituntut mampu menahan lapar dan haus, tetepi juga berbagai perbuatan yang dianggap dapay membatalkan atau mengurangi nilai ibadah puasa.

Untuk menyukseskan ibadah tersebut, umat agama lain diminta untuk memberikan penghormatan terhadap umat Islam yang sedang menjalankan ibadah selama satu bulan penuh itu.

Dalam penghormatan tersebut, akan muncul rasa saling menghargai ibadah dan keyakinan antarumat beragama di Tanah Air.

Disebabkan dihormati ketika sedang menjalankan ibadah puasa, sangat wajar jika umat Islam juga menghargai dan menghormati umat agama lain dalam kehidupan sehari-hari.

"Dengan begitu, akan tercipta persatuan dan kesatuan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara," katanya.

Kemudian, kata dia, silaturahim dan persatuan itu juga akan muncul budaya saling mengunjungi untuk menyampaikan ucapan selamat dan saling memaafkan.

Dalam budaya di Indonesia, saling mengunjungi dalam Idul Fitri tersebut bukan hanya dilakukan sesama umat Islam, tetapi juga oleh unat agama lain.

"Jadi, momentum memperkuat silatirahim dan persatuan bangaa itu semakin terbuka," ujar Ansari.

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Berita Lainnya
Komentar
Terpopuler
  1. Mudik Merak H-7 22.281 views
  2. Ceramah Ramadan Arcandra Tahar 18.933 views
  3. Mudik Motor Pelabuhan Merak 7.016 views
  4. Ngabuburit Mercon Zlung 6.833 views
  5. Ceramah Menjaga NKRI 6.706 views
PT Jasa Marga Tbk mencatat ada sebanyak 109.165 kendaraan dari kawasan Jakarta melintasi pintu masuk gerbang Tol Cikarang Utama, Jawa Barat, menuju arah Timur pada enam hari ...
Kelapa muda bakar menjadi salah satu menu favorit masyarakat untuk berbuka puasa pada Ramadhan di Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh. Syahbanda (42), salah seorang pedagang ...
Sejumlah pusat perbelanjaan di Jakarta mengalami peningkatkan jumlah kunjungan selama libur Lebaran.Salah satunya adalah pusat perbelanjaan yang berada di Jakarta Selatan, Mall ...