Pemuda Islam diajak miliki sudut pandang mendunia

Minggu, 3 Juni 2018 20:00 WIB
Pemuda Islam diajak miliki sudut pandang mendunia
ilustrasi: Sejumlah anak yatim menunggu berbuka puasa pada acara "Big BukBer Anak Yatim" di Gedung Aisiyah, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Minggu (27/5/2018). Buka bersama yang diikuti 1.088 anak yatim, 200 penghafal Alquran, dan 100 jamaah anak pecinta puasa sunnah diselenggarakan oleh Pesantren Laskar Langit dan ratusan relawan dari berbagai komunitas di Tasikmalaya dengan menyediakan jajanan gratis dan potong rambut massal. (ANTARA FOTO/Adeng Bustomi)
Bogor (ANTARA News) - General Manager Yayasan Baitul Maal (YBM) BRI Dwi Iqbal Novianto mengajak generasi muda Muslim Indonesia memiliki sudut pandang mendunia dalam mengembangkan dirinya.

"Lihat Rasulullah, beliau lahir di Makkah dan meninggal di Madinah, maka untuk bisa berkembang kita perlu merantau dan mengumpulkan wawasan yang banyak," katanya pada acara Pesantren Ramadhan 2018 di Kompleks Perguruan SMK Wikrama, Kota Bogor, Jawa Barat, Minggu.

Di depan 100 peserta acara yang didukung para mitra kerja sama, yakni Yayasan Baitul Mal (YBM) BRI, Indocement, Taman Safari Indonesia, RS Pelni, Pelindo III, Alfamart, Maram, SMK Wikrama, APP, Indofood, Kemensos, BPJS Kesehatan, RS Harapan Sehati Cibinong itu Iqbal menyampaikan generasi Y atau generasi muda memiliki kesempatan yang masih sangat banyak untuk berkiprah bagi masa depan dirinya maupun bangsanya.

Sebab itu, kata dia, jika pemuda bisa mengetahui cara mengembangkan wawasan dan pergaulan yang positif secara luas dan tidak mudah putus asa, generasi muda Muslim bisa meraih apa yang seharusnya ia dapat secara optimal sesuai bakat yang diberikan Allah SWT kepadanya.

Dalam kesempatan itu, Iqbal yang lebih banyak menguraikan materinya dengan memutar video renungan kutipan Imam Syafi`i dan Imam Ghazali serta para ahli membuat haru seluruh peserta.

Ia mengajak semua orang yang hadir, terutama para peserta pesantren kilat Ramadhan 2018 bertema "Sumbangsih Generasi Muda pada Perbaikan Lingkungan Hidup Berbasis Pendidikan Karakter" itu untuk berbaik sangka terhadap potensi dan takdir Allah SWT seberat apapun itu sebagai kebaikan yang berhikmah.

"Ingat, takdir Allah itu baik. Ada seorang sultan yang harus dipotong jarinya dan ada bawahan setianya dipenjara, suatu saat ia berburu ke hutan lalu akan dijadikan tumbal warga hutan, ternyata berkat jarinya terpotong sultan tidak jadi tumbal karena tidak memenuhi syarat begitupun bawahannya karena tidak ikut sultan dalam penjara," ujarnya.

Menurutnya kaum muda perlu terus mendorong dirinya bersemangat mengenali bakat dan bangkit dari keterpurukan atau kegagalan yang berulang dengan tekad yang kuat beristikamah meraih kesuksesannya.

Jika sudah mengenali bakat, kata dia, baiknya setiap pemuda tetap pada bakatnya dan mengembangkannya, bukan berpaling kepada bidang lain.

Dengan begitu, ragam profesi yang sebenarnya Allah SWT sudah titipkan dalam diri setiap orang untuk saling melengkapi akan terlaksana dengan berkah.

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2018

Berita Lainnya
Komentar
Terpopuler
  1. Mudik Merak H-7 22.281 views
  2. Ceramah Ramadan Arcandra Tahar 18.933 views
  3. Mudik Motor Pelabuhan Merak 7.016 views
  4. Ngabuburit Mercon Zlung 6.834 views
  5. Ceramah Menjaga NKRI 6.706 views
Pemimpin Pondok Pesantren Abdurrahman Wahid Soko Tunggal KH Nuril Arifin Husein mengajak umat Muslim untuk menyebarkan perdamaian dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri."Kita ...
PT Jasa Marga Tbk mencatat ada sebanyak 109.165 kendaraan dari kawasan Jakarta melintasi pintu masuk gerbang Tol Cikarang Utama, Jawa Barat, menuju arah Timur pada enam hari ...
Kelapa muda bakar menjadi salah satu menu favorit masyarakat untuk berbuka puasa pada Ramadhan di Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh. Syahbanda (42), salah seorang pedagang ...
Sejumlah pusat perbelanjaan di Jakarta mengalami peningkatkan jumlah kunjungan selama libur Lebaran.Salah satunya adalah pusat perbelanjaan yang berada di Jakarta Selatan, Mall ...
Pemimpin Pondok Pesantren Abdurrahman Wahid Soko Tunggal KH Nuril Arifin Husein mengajak umat Muslim untuk menyebarkan perdamaian dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri."Kita ...