Kantor Staf Kepresidenan inisiasi "infomudik.go.id" mudahkan pemudik

Selasa, 5 Juni 2018 22:22 WIB
Kantor Staf Kepresidenan inisiasi "infomudik.go.id" mudahkan pemudik
Kepala Staf Presiden Jend. (TNI) Moeldoko. (Fransiska Ninditya)
Jakarta (ANTARA News) - Kantor Staf Kepresidenan membuat satu terobosan yang digulirkan untuk mengatasi persoalan arus mudik, yakni membuat portal terpadu "infomudik.go.id," agar memudahkan pemudik mendapatkan informasi.

"Portal infomudik.co.id merupakan langkah guna memudahkan para pemudik mendapatkan informasi yang mereka butuhkan hanya lewat satu pintu saja," kata Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko di Jakarta, Selasa.

Terobosan itu sesuai kapasitas dan peranan `debottlenecking` Kantor Staf Kepresidenan untuk mengatasi persoalan yang belum teratasi.

Situs infomudik.go.id menyediakan kebutuhan informasi bagi pemudik hanya dengan satu klik karena seluruh informasi dari kementerian dan lembaga terkait mudik, seperti Kementerian Perhubungan, BUMN (Badan Usaha Milik Negara) hingga BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika) tersaji dalam satu link.

Selain kerja sama dengan seluruh kementerian dan lembaga, situs infomudik.go.id juga menjalin kerja sama dengan pihak swasta yang memiliki program mudik untuk masyarakat sehingga portal tersebut lengkap dan terpadu.

Portal infomudik.go.id pun bekerja sama dengan "Google Maps" guna membantu para pemudik mencari info jalur mudik, baik melalui jalan tol maupun jalan alternatif, serta menawarkan kemudahan dalam mencari tempat istirahat sepanjang perjalanan mudik.

"Google Indonesia sangat antusias mendukung portal infomudik.go.id, sebagai wujud partisipasi menyukseskan mudik lebaran 2018," ucap Moeldoko.

Moeldoko menuturkan pihaknya juga menurunkan tim lapangan untuk mengawal, mengawasi dan mengambil langkah solutif pada sejumlah lokasi kritis, seperti jalur mudik sepanjang Tol Pemalang-Batang-Semarang.

Diungkapkan mantan Panglima TNI itu, tim pemantau mudik Kantor Staf Kepresidenan juga akan meninjau ruas pembangunan tol di jalur Salatiga-Solo-Surabaya untuk memastikan kendala yang masih tersisa di sejumlah titik bisa teratasi dan siap menjadi jalur fungsional saat arus mudik tiba.

Jalur Tol Jawa itu sudah terhubung meski sebagian ruas masih merupakan jalur fungsional terutama karena adanya kendala dalam proses pembebasan lahan.

"Tim pemantau mudik KSP juga melakukan pemantauan di ruas Tol Lampung-Palembang di Sumatera," ujar Moeldoko.

Untuk mudik moda transportasi laut, peninjauan antara lain dilakukan di Pelabuhan Ketapang dan Tanjung Wangi Banyuwangi.

Sedangkan moda transportasi udara memantau proses penyelesaian pembangunan Bandara Ahmad Yani yang siap beroperasi menyambut mudik 2018.

Moeldoko mengimbau ada beberapa hal yang perlu diperhatikan pemudik, pertama, para pemudik bisa mengambil jalur Pantai Selatan (Jalur Selatan) ketika tingkat kemacetan di jalur Pantura (Jalur Utara) sudah terpantau semakin tinggi dan berpotensi parah.

Kedua, Jalur Pantai Selatan (Pansela) adalah alternatif yang perlu dimaksimalkan untuk membagi dan menyeimbangkan arus mudik, selain itu Pansela memiliki kelebihan dalam pemandangan alamnya yang indah.

Titik kritis di Tol Cikampek bisa diantisipasi dan diminimalisir dengan "balancing" arus ke Pansela.

Ketiga, titik kritis berikut yang penting diketahui para pemudik adalah jembatan Kali Kuto di ruas tol Batang-Semarang yang masih belum bisa dilewati arus mudik, sehingga kendaraan harus keluar dari jalur tol sejauh 500 meter dan baru kembali masuk ke jalur tol.

Untuk antisipasi masalah BBM, pihak Pertamina telah menyiapkan banyak pengisian BBM mobile di jalur-jalur macet sepanjang jalan tol Jawa.

Moeldoko menekankan seluruh kementerian da lembaga harus bekerja keras menyukseskan mudik 2018 sebagai bukti komitmen pemerintahan Presiden Jokowi yang mengutamakan kepentingan rakyat dalam setiap kebijakan dan program prioritas nasional yang dilakukan.

Ketua Komisi V DPR, Fary Djemy Francis mengapresiasi persiapan yang dilakukan pemerintah terkait dengan antisipasi kepadatan saat arus mudik Lebaran 2018.

Diharapkan segala infrastruktur yang telah dibangun selama ini, seperti tol, bandara, dan pelabuhan dapat digunakan secara optimal untuk menunjang kelancaran arus mudik dan arus balik.

"(Infrastruktur) yang belum difungsikan, tinggal difungsikan, ditambah rambu-rambunya," ujar Francis.

Dia mengatakan belum lama ini Komisi V DPR telah melakukan rapat kerja dengan Kementerian Perhubungan dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terkait dengan kesiapan infrastruktur jelang Lebaran dan pihaknya yakin pemerintah telah siap.

"Kalau dari presentasi Pak Menteri, sepertinya sudah siap," imbuhnya.

Di samping itu, dia juga mengingatkan kepada pemerintah untuk memastikan kelayakan moda transportasi umum. "Disepakati juga cek dari kendaraan, nantinya akan dipasangi stiker untuk menjamin kelayakan," tutur Francis.

Pemerintah memerintahkan seluruh kementerian dan lembaga (K/L) terkait untuk bekerja maksimal, sinergi dan inovatif menghadapi pelayanan arus mudik lebaran 2018 agar berlangsung lancar, aman, nyaman dan menyenangkan.

Dalam hal ini, KSP Jenderal (Purn) TNI Moeldoko menggelar rapat koordinasi bersama kementerian dan lembaga pemerintah, serta tim lapangan pemantau mudik untuk turut menyelesaikan permasalahan di lapangan.

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2018

Berita Lainnya
Komentar
Terpopuler
  1. Mudik Merak H-7 22.117 views
  2. Ceramah Ramadan Arcandra Tahar 18.777 views
  3. Mudik Motor Pelabuhan Merak 6.831 views
  4. Ngabuburit Mercon Zlung 6.659 views
  5. Ceramah Menjaga NKRI 6.551 views
Pemimpin Pondok Pesantren Abdurrahman Wahid Soko Tunggal KH Nuril Arifin Husein mengajak umat Muslim untuk menyebarkan perdamaian dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri."Kita ...
Kelapa muda bakar menjadi salah satu menu favorit masyarakat untuk berbuka puasa pada Ramadhan di Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh. Syahbanda (42), salah seorang pedagang ...
Sejumlah pusat perbelanjaan di Jakarta mengalami peningkatkan jumlah kunjungan selama libur Lebaran.Salah satunya adalah pusat perbelanjaan yang berada di Jakarta Selatan, Mall ...
Pemimpin Pondok Pesantren Abdurrahman Wahid Soko Tunggal KH Nuril Arifin Husein mengajak umat Muslim untuk menyebarkan perdamaian dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri."Kita ...