Tidak pakai sabuk keselamatan kasus tilang elektronik paling banyak

COVID-19 Task Force chief performs Eid prayers at BNPB Building
Kamera pengawas terpasang di kawasan Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta, Senin (1/7/2019). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menerapkan sistem bukti pelanggaran aturan lalu-lintas secara elektrinik dengan memasang 10 kamera baru. Fitur tambahan kamera dapat mendeteksi pemakaian sabuk pengaman, penggunaan telepon genggam oleh pengemudi, nomor pelat ganjil genap dan batas kecepatan pengemudi. (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi)
Jakarta (ANTARA) - Pelanggaran mengenai sabuk keselamatan dalam berkendara menjadi pelanggaran terbanyak yang terekam dalam sistem tilang elektronik. Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Yusuf, Jumat, menyatakan, sejak penerapan tilang elektronik berkamera baru pada 1-3 Juli 2019, ada 437 pelanggar, dan 50 persen di antaranya adalah pelanggaran sabuk keamanan.

"Dari 437 pelanggar ini, 269 adalah pelanggar sabuk pengaman, kemudian kedua (nomor) ganjil-genap dan ketiga bermain HP (sambil mengemudi)," ujar Yusuf.

Meski kamera tersebut kini juga dilengkapi dengan pemantau kecepata, pelanggaran mengenai kecepatan, ucap Yusuf, tidak terpantau. "Untuk kecepatan kosong, karena memang situsasi padat, jadi gak mungkin, karena situasi padat, terkecuali malam hari," ucapnya.

Baca juga: Tilang elektronik kendaraan roda dua harus diterapkan

Baca juga: Pengamat: Tilang elektronik kendaraan roda dua lebih rumit

Baca juga: Anies Baswedan harap tilang elektronik cegah pelanggaran lalu-lintas

Diketahui, Ditlantas Polda Metro Jaya kembali menambah 12 kamera pemantau tilang elektronik di 10 titik, yaitu di JPO MRT Bundaran Senayan, JPO MRT Polda Semanggi, JPO depan Kementerian Pariwisata, JPO MRT Bundaran Senayan, Jalan Layang Non Tol Sudirman ke Thamrin, Simpang Bundaran Patung Arjuna Wijaya, Jalan Layang Non Tol Thamrin, simpang Sarinah-Badan Pengawas Pemilu, Simpang Sarinah-Starbucks dan JPO Plaza Gajah Mada yang sudah diaktifkan sejak 1 Juli 2019.

Kamera itu menambah 12 kamera sebelumnya yang dipasang di Jalan Sudirman-Jalan MH Thamrin yang mampu menganalisis pelanggaran seperti, tidak mengenakan sabuk keselamatan, memakai ponsel saat berkendara, melanggar ganjil-genap, melanggar marka jalan, melanggar lampu merah, batas kecepatan, hingga mampu merekam kegiatan di ruang pengemudi lebih jelas.

Ke depan, pada September 2019, sebanyak 81 kamera tilang elektronik akan dipasang di seluruh jalanan Jakarta.

Alat tilang elektronik mulai terpasang di 10 titik Kota Bandung

Pewarta:
Editor: Ade P Marboen
Copyright © ANTARA 2019