Presiden minta jajarannya kendalikan arus balik Lebaran

COVID-19 Task Force chief performs Eid prayers at BNPB Building
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan seusai meninjau kesiapan penerapan prosedur standar New Normal di Stasiun MRT Bundaraan HI, Jakarta, Selasa (26/5/2020). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/POOL/foc. (ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN)
Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo meminta seluruh jajarannya mengendalikan arus balik Lebaran bagi mereka yang telanjur pulang kampung guna mencegah terjadinya sirkulasi gelombang kedua penularan COVID-19.

"Pengendalian arus balik ini penting untuk kita kendalikan agar tidak terjadi sirkulasi bolak-balik dalam penyebaran virus yang berpotensi memunculkan gelombang yang kedua," kata Presiden dalam Rapat Terbatas Percepatan Penanganan Pandemi COVID-19, di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Pengamat: Jalan raya jadi kendala terbesar membendung arus balik

Baca juga: Bendung arus balik, Kepala BNPB perlu ajak pemimpin daerah non Jakarta


Presiden menyampaikan pengendalian arus balik terutama harus dilakukan bagi mereka yang hendak kembali menuju DKI Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, Tangerang.

Presiden mengingatkan bahwa angka reproduksi atau R0 COVID-19 di DKI Jakarta sudah di bawah angka 1. Hal tersebut menurut Presiden harus ditekan lebih rendah lagi.

Terlebih DKI Jakarta beserta Jawa Barat serta Tangerang merupakan wilayah yang disiapkan dalam penerapan tatanan normal baru agar bisa kembali produktif, namun tetap aman.

Baca juga: Bendung arus balik, pengamat sarankan Jakarta gandeng Bodetabek

Presiden juga menyampaikan terkait uji spesimen 10.000 per hari agar dikejar sehingga ada percepatan.

Pratikno sebut reshuffle tak lagi relevan

Pewarta:
Editor: Endang Sukarelawati
Copyright © ANTARA 2020